Jumat, 11 Maret 2016

Setelah Emas Hitam Tinggal Hitamnya

Setelah Emas Hitam Tinggal Hitamnya

Dahlan Iskan ;  Mantan CEO Jawa Pos
                                                      JAWA POS, 07 Maret 2016

                                                                                                                                                           
                                                                                                                                                           

Siapakah yang terpukul atas turunnya harga minyak mentah yang begitu drastis?

Pertama, pengusaha batu bara. Harga emas hitam ini hilang emasnya, tinggal hitamnya.

Tapi, ini hanya soal roda yang memang harus berputar saja. Kali ini lagi di bawah. Setelah sangat lama berada di atas.

Kedua, green energy. Ketika harga minyak sangat tinggi, green energy dapat angin.

Didorong, digairahkan, dipermudah, diberi insentif, dan bahkan diberi subsidi. Green energy ibarat tanaman yang baru disemai langsung terkena gerhana.

Nasib bisnis energi terbarukan berada di bibir jurang. Ketika harga minyak mentah mencapai USD 100 per barel, pun harga listrik dari renewable energy masih lebih mahal. Sedikit.

Khususnya tenaga matahari atau tenaga angin atau biogas atau biodiesel atau biomass. Termasuk proyek tanaman kaliandra merah saya.

Bayangkan dengan harga baru minyak mentah yang tinggal USD 30 per barel. Betapa green energy itu jauh, jauh, jauh lebih mahalnya.

Pabrik-pabrik solar cell di Tiongkok terpukul habis. Sudah berteriak minta diselamatkan. Atau bangkrut. Sudah tidak kuat lagi.

Begitu tiba di Beijing kemarin saya langsung mendapat suguhan berita sedih itu. Padahal, Tiongkok-lah pembuat solar cell terbesar di dunia. Juga menguasai pasar global.

Dengan harga murahnya. Sampai-sampai tiga perusahaan solar cell terbesar di Amerika mengakhiri hidupnya.

Dukungan riset di solar cell memang belum memuaskan. Efisiensi penyerapan energi mataharinya tidak kunjung membaik.

Lima belas tahun terakhir tidak ada kemajuan. Efisiensinya masih mentok di angka 18 persen.

Demikian juga kemajuan teknologi baterai. Masih mentok di capaian baterai litium. Belum ada temuan yang lebih hebat dari itu di pasaran.

Semua harapan baru masih di skala lab. Padahal, baterai menjadi andalan untuk mendukung tenaga matahari maupun angin.

Padahal, kita punya target menurunkan emisi. Yang sudah dijanjikan ke seluruh dunia. Mau tidak mau pemakaian batu bara akan menjadi primadona lagi.

Meski bisa mengotori lingkungan kita. Batu bara menjadi begitu menariknya. Secara bisnis. Begitu murahnya.

Kenyataan itulah yang saya ajukan jadi topik bahasan di depan forum Ikatan Mahasiswa Teknik Kimia Universitas Indonesia (UI) di Jakarta Sabtu lalu (5/3). Beberapa jam sebelum keberangkatan saya ke Beijing.

Hari itu tidak hanya dari UI yang hadir. Juga mahasiswa teknik kimia dari ITB, UGM, ITS, Unsri, dan sebagainya. Mereka adalah finalis lomba kimia terapan.

Tiap tahun UI mengadakan lomba seperti itu. Ada yang menemukan ramuan permen karet penghilang bau badan. Dengan bahan baku daun kemangi. Ada yang menemukan susu dari singkong.

Saya minta ditemukan bahan yang bisa mengatasi kelemahan-kelemahan batu bara. Baik sulfurnya dan terutama kandungan debunya. Lebih-lebih untuk batu bara kalori rendah.

Perlu ada temuan peningkatan kalorinya.  Negara sangat menunggu temuan itu. Ini menyangkut masa depan kecukupan energi Indonesia. Untuk mengejar ketertinggalan kita.

Memang akan ada terobosan baru. Misalnya penggunaan torium. Yang memiliki daya energi 200 kali dari uranium. Satu gram torium bisa menggantikan 3.000 ton batu bara. Satu gram.

Apalagi, torium lebih aman. Torium tidak akan bisa membuat reaktor meleleh dan meledak. Tidak seperti uranium.

Biarpun suplai listrik pendingin reaktornya terhenti/mati reaktornya, tidak akan meleleh kepanasan. Seperti di Fukushima itu. Torium akan membuat reaktornya mendingin sendiri.

Tapi, itu memerlukan terobosan keberanian. Dalam mengambil risiko. Mungkin juga akan ada penemuan lain: H2O menjadi HH2O. Lewat proses fission.

Tapi, batu bara yang sangat murah ini ada di depan hidung. Kita menyandarkan masa depan kita pada teknik kimia. Ayolah!  ●