Jumat, 17 Maret 2017

Mantan Terindah

Mantan Terindah
M Subhan SD  ;   Wartawan Senior Kompas
                                                        KOMPAS, 16 Maret 2017

                                                                                                                                                           
                                                                                                                                                           

Pertemuan Presiden Joko Widodo dan presiden ke-6, Susilo Bambang Yudhoyono, Kamis (9/3), ibarat dua orang yang sama-sama memendam rindu. Sama-sama punya hasrat bertemu. ”Seperti sudah sering saya sampaikan bolak-balik, saya akan mengatur waktu untuk bertemu Pak SBY, dan hari ini, alhamdulillah beliau pas ada waktu juga,” kata Jokowi, Kamis. SBY menimpali, ”Pertemuan ini sudah digagas dan dirancang cukup lama. Alhamdulillah hari ini berlangsung.”

Hubungan dua tokoh itu memang agak menegangkan. ”Ada yang beri tahu ke saya, beliau (Jokowi) ingin bertemu saya. Cu- ma, ada dua-tiga orang di sekeliling beliau yang menghalangi,” kata SBY, Februari lalu, saat panas-panasnya situasi setelah na- ma SBY disebut di persidangan penodaan agama dengan terdakwa Basuki Tjahaja Purnama. Ada kecurigaan telepon SBY dengan Ketua Umum MUI KH Ma’ruf Amin disadap.

Setelah aksi massa 4 November 2016 dan 2 Desember 2016, SBY seakan menjadi tertuduh penggerak di balik aksi-aksi tersebut, termasuk selentingan kabar di balik aksi makar. Juga saat mantan Ketua KPK yang pernah mendekam di penjara terkait kasus pembunuhan, Antasari Azhar, meminta SBY buka mulut mengenai kasus yang menimpa dirinya.

Mari kilas balik dua tahun lalu. Saat transisi pemerintahan, Jokowi bertemu empat mata dengan SBY di Nusa Dua, Bali, Agustus 2014. Suasananya santai, tak ada beban. Namun, Maret 2016, hubungan keduanya menegang. Ketika bersafari di Jawa, SBY mengkritik pemerintah untuk tidak ngotot membangun infrastruktur di tengah kondisi ekonomi yang lesu. Presiden Jokowi memang tengah ngebut membangun infrastruktur.

Jokowi tak bereaksi. Dia cuma meninjau megaproyek Pusat Pendidikan, Pelatihan, dan Olahraga Nasional Hambalang di Bogor, warisan zaman SBY. Proyek itu telantar sia-sia setelah anggarannya digarong termasuk oleh elite Partai Demokrat kala itu. Begitulah pukulan balik Jokowi. Itulah sesi Jokowi versus SBY yang rupanya terus berlanjut.

Tak heran pertemuan dua tokoh ini amat dinanti-nanti. Apalagi, dalam dua bulan ini, Presiden Jokowi sudah bertemu Ketua Umum PDI-P Megawati Soekarnoputri, Ketua Umum Partai Golkar Setya Novanto, Ketua Umum Partai Nasdem Surya Paloh, Ketua Umum PKB Muhaimin Iskandar, dan Ketua Umum PAN Zulkifli Hasan. Paling fenomenal adalah pertemuan berulang kali dengan Ketua Umum Partai Gerindra Prabowo Subianto, lawan tanding di Pilpres 2014.

Dan, pekan lalu Jokowi dan SBY sudah berkomunikasi sekaligus klarifikasi banyak hal. Boleh jadi juga blakblakan, bahkan diselingi canda. ”Saya mengatakan secara berseloroh bahwa presiden itu hidupnya tidak tenang, kiri salah kanan salah, maju kena mundur kena,” kata SBY tersenyum.

Kalau sudah bertemu, rasanya hati sudah plong. Pertemuan membuat suasana cair dan relaks. Pertemuan menghapus prasangka, rasa curiga, rasa kesal, dugaan-dugaan. Jika hubungan keduanya sudah mencair, tentu bisa mengurangi ketegangan politik yang terus memanas selama ajang Pilkada DKI Jakarta.

Lalu, ke manakah suara pendukung Agus Harimurti Yudho- yono, putra sulung SBY yang tak lolos putaran pertama, setelah pertemuan itu? Biarlah itu teruji di putaran kedua pada 19 April. Catatan pekan ini: sesekali menikmati teh hangat berduaan di beranda belakang (veranda talk) Istana Merdeka lebih keren karena bikin politik lebih sejuk. Dan, lamat-lamat terdengar suara merdu Raisa melantunkan ”Mantan Terindah”.