Minggu, 25 Desember 2016

Memitigasi Bahaya dari Langit-Bumi

Memitigasi Bahaya dari Langit-Bumi
Ahmad Arif  ;   Wartawan Kompas
                                                    KOMPAS, 24 Desember 2016

                                                                                                                                                           
                                                                                                                                                           

Gempa di Pidie Jaya, Aceh, pada 7 Desember 2016 di zona yang belum terpetakan menambah panjang kerentanan negeri ini. Adapun cuaca meluaskan skala dan frekuensi banjir-longsor.

Sekalipun gempa dan gejolak hidrometeorologi itu fenomena alam tak terhindarkan, bencana adalah proses kebudayaan.

Berdasarkan data BNPB, jumlah kejadian bencana tahun 2016 tertinggi dalam 10 tahun terakhir. Daerah bencana juga meluas dengan kerugian ekonomi setidaknya Rp 30 triliun. Gempa dan hidrometeorologi, utamanya banjir dan longsor, paling dominan.

Sebagian bencana terjadi di zona langganan, misalnya banjir di Jakarta, Tangerang, Bekasi, hulu Citarum di Kabupaten Bandung, hingga banjir di Bengawan Solo meliputi Bojonegoro, Tuban, Lamongan, dan Gresik.

Namun, di luar zona langganan itu muncul daerah-daerah baru. Beberapa bencana di luar zona yang diperkirakan itu, misalnya banjir di Pangkal Pinang, Kepulauan Bangka Belitung, pada Februari 2016, yang terparah di daerah itu dalam 30 tahun terakhir.

Demikian juga banjir di Kota Bandung, gempa di Pidie Jaya, hingga banjir besar di Bima merupakan anomali. Semua data ini menunjukkan, daerah rawan bencana kian meluas.

Hidrometeorologi

Banjir di Kota Bima, Pulau Sumbawa, NTB, sejak Kamis (22/16), contoh nyata kondisi cuaca yang kian tak ramah. Berdasarkan data BMKG, curah hujan di Plampang, Pulau Sumbawa, mencapai 208 mm per hari. Itu sangat tinggi, tertinggi dalam sejarah curah hujan di wilayah itu.

Tak hanya di Sumbawa, wilayah Bali juga dilanda hujan ekstrem, seperti Buleleng dengan 192 mm per hari, Karangasem 103,5 mm per hari, dan Tabanan 249 mm per hari.

Munculnya siklon tropis Yvette di Samudra Hindia, 653 kilometer selatan Denpasar, diduga kuat pemicu hujan deras yang masih akan terjadi tiga hari ke depan. Indonesia memang relatif aman dari dampak langsung siklon tropis karena rute edarnya menjauhi khatulistiwa. Namun, dampak tak langsung berupa cuaca buruk kian serius. Beberapa peneliti, seperti Emanuel (2005), mendokumentasikan bukti data observasi bahwa daya kuat badai tropis meningkat. Itu ditunjukkan oleh integral kolom kecepatan angin terhadap waktu saat melintas daerah Samudra Pasifik Barat dan Atlantik terentang 50 tahun terakhir.

Penguatan topan tropis itu hanya satu masalah yang diduga dibangkitkan perubahan iklim. Perubahan cuaca juga berubah. Beberapa kali banjir dan longsor di Jawa, Juni-September 2016, terjadi saat kemarau.

Berdasarkan catatan Kompas, Juni-September 2016, terjadi banjir dan longsor di Purworejo, Kebumen, dan terakhir di Garut dengan korban 100 jiwa lebih. Padahal, Juni hingga September, biasanya masuk kemarau.

Riset peneliti BMKG, Siswanto (2015), menemukan perubahan suhu dan curah hujan di Jakarta dalam 130 tahun. Disebutkan, ada kenaikan suhu rata-rata 1,6 derajat celsius tahun 1997 saat super El Nino. Setelahnya cenderung turun-naik. Kenaikan itu melampaui kenaikan suhu global yang hanya 0,85 derajat celsius.

Perubahan iklim itu yang diduga memengaruhi berkurangnya jumlah hari hujan periode 1866- 2010. Namun, proporsi curah hujan ekstrem melebihi 50 mm per hari terhadap total hujan tahunan naik signifikan.

Dengan pola cuaca seperti itu, tak heran jika bencana hidrometeorologi mendominasi total bencana di Indonesia. Tahun ini, lebih dari 90 persen merupakan bencana hidrometeorologi. Jenis bencana terbanyak banjir (713 kejadian), puting beliung (608), dan tanah longsor (552).

Gempa bumi

Sekalipun frekuensinya relatif rendah, gempa masih menjadi ancaman mematikan. Dari 5.357 gempa yang terdeteksi BMKG sepanjang 2016, sebanyak 12 kejadian di antaranya merusak. Jika dilihat yang terkuat, gempa pada 2 Maret 2016 yang terjadi di bawah laut Samudra Hindia dengan kekuatan M 7,8.

Dari aspek dampak, gempa Pidie Jaya paling menyita perhatian. Gempa M 6,5 pada Rabu (7/12) itu sebenarnya bukan terkuat tahun ini, tetapi menimbulkan kerusakan dan korban jiwa terbanyak. Total kerugian Rp 1,9 triliun serta korban tewas 104 orang dan luka berat 268 orang.

Masih ada perdebatan soal sumber pembangkit gempa Pidie Jaya. Namun, mayoritas ahli menyepakati terjadi di zona belum terpetakan. Pusat gempa itu tidak ada di Peta Bahaya Gempa Bumi Nasional versi Standar Nasional Indonesia 2010.

Bahkan, gempa itu belum ada di draf peta SNI baru yang akan diluncurkan Desember ini. Para ahli yang tergabung dalam Pusat Studi Gempa Bumi Nasional (PuSGeN) merevisi drafnya, salah satunya dengan memasukkan data gempa tersebut. Nama sesar Pidie Jaya disiapkan untuk menamai zona kegempaan baru ini.

Kita jelas tak bisa mengubah sumber bencana. Jika laju perubahan iklim tak terhentikan, intensitas cuaca ekstrem kemungkinan meningkat. Gempa akan terus terjadi selama lempeng bumi terus bergerak.

Namun, bencana apa pun bisa dikurangi dampak kerusakan dan korban jiwanya. Syaratnya, tata kelola lingkungan dan tata ruang berbasis risiko menjadi arus utama. Tak ada cara lain.